SHOPPING CART

close

SEJARAH OUTBOUND TRAINING INDONESIA

SEJARAH OUTBOUND TRAINING

Disusun Oleh : Oasis Outbound Malang

Sejak tahun 2000an methode training berbasis alam terbuka dengan model simulasi dan tantangan atau biasa disebut Outbound Training ini demikian populer di kalangan masyarakat Indonesia. Kegiatan ini demikian menyenangkan sehingga dari kalangan anak sekolah sampai karyawan perusahaan, mengenalnya.

Namun demikian pengertian Outbound Training, yang ada di masyarakat antara satu dengan yang lain bisa berbeda.  Ada yang mengatakan bahwa Outbound adalah Flying Fox meluncur dengan tali dari atas ketinggian, ada juga yang mengatakan bahwa Outbound adalah fun games, bahkan ada provider Outbound Training sendiri memberikan pengertian yang berbeda antar satu dengan yang lain.

Merujuk pada pengertian teks book nya, apa yang disebut Outbound Training adalah suatu program pelatihan yg dirancang secara terstruktur, menggunakan methode experiential learning yang didalamnya ada alur (sequen) yang harus diikuti, ada refleksi yang harus dilakukan dan ada metafora dengan dunia kerja (nyata) yang harus diambil. Kegiatan yang terstruktur tersebut disajikan dalam bentuk permainan, simulasi, diskusi interaktif dan petualangan sebagai tehnis penyampaian materi, serta kegiatan ini tidak terpatok harus dilakukan dalam lokasi tertentu, bisa dalam ruangan (indoor) maupun alam terbuka (outdoor) disesuaikan dengan kebutuhan, sebagian besar memilih outdoor sebagai pilihan lokasi, selain dapat memberikan suasana lain  diluar dari kebiasaanya lokasi ini juga dapat menambah suasana perasaan peserta sehingga dapat membantu mempercepat tujuan dari pelatihan ini baik perubahan, perasaan, pengetahuan maupun perubahan perilaku.

Sejarah tentang Outbound Training, berawal dari berdirinya lembaga training dunia bernama Outward Bound yang membuka cabang di Indonesia (OBI) pada tahun 1990 di Jakarta oleh bapak Djoko Kusumowidagdo dengan lokasi lapangan di bendungan Jatiluhur. Menangani training di banyak perusahaan-perusahaan besar serta sekolah-sekolah di Indonesia, dengan cepat methoda training ini menjadi populer, banyak yang kemudian mendirikan lembaga serupa, dan sampai saat ini terus bermunculan Provider Outbound Training dimana-mana. Karena dimulai oleh Outward Bound Indonesia maka metode yang sebenarnya bernama experiential learning ini lebih lebih populer di sebut Outbound.

Sejarah mencatat bahwa Outbound training di era tahun 1990 sampai era 2000an adalah sebuah training yang serius berdurasi 3 hari 2 malam dengan dengan berbagai simulasi serta tantangan (adventure) dengan objective program perubahan pola pikir & perilaku (development program), seiring perkembangan jaman, saat ini yang terjadi adalah adanya perubahan trend dimana Outbound Training kebanyakan dilakukan dalam waktu yang lebih singkat satu hari ataupun setengah hari, lebih pada kegiatan fun games, gathering atau kegiatan rekreasional dengan objective program adanya perubahan perasaan.

Banyaknya orang mengenal dan menggunakan methode ini tidak lepas dari sisi manfaatnya yang efektif berdampak sehingga mudah diterima di masyarakat. Banyak Sekolah, Perusahaan, Instansi Pemerintah dll pernah menggunakan methode ini, dari yang sekedar fun refresh sampai dengan yang serius training dengan tujuan ingin meningkatkan kualitas sumber daya manusia, dengan harapan adanya perubahan setelah training.

       Outward Bound sendiri bermula dari seorang tokoh pendidikan bernama Kurt Hahn berkebangsaan Jerman yang bekerjasama dengan Lawrence Holt pada tahun 1941 di Inggris  yang melakukan pelatihan bagi para pelaut muda agar mempunyai daya tahan hidup yang luar biasa dalam pelayaran, mengingat ganasnya Laut Atlantik kala itu dikarenakan adanya perang dunia kedua, hal itu dipicu dari banyaknya korban dari anak buah kapal Lawrence Holt ketika berlayar.

Foto : Kurt Hahn

        Dalam melakukan pelatihan, Kurt Hahn menggunakan methode Experiential Learning dengan mengunakan media alam terbuka seperti gunung, laut dll. Peserta melakukan petualangan. Peserta diajak melakukan pendakian gunung dalam jangka waktu berari-hari bahkan berminggu-minggu, mengalami kesulitan, tantangan fisik dan mental, diajak diskusi, belajar, sehingga terbentuk karakter serta kepribadiannya.

Tahun demi tahun berlalu, pada tahun 2007 ketika dilaksanakan Festival Outbound Nasional I [ FON I ] para pelaku metode experiential learning (outbound)  di Indonesia bersepakat untuk membuat Asosiasi yang menjadi wadah bagi pegiat  Outbound Training atau Experiential Learning dengan nama Asosiasi Experiential Learning Indonesia atau disingkat AELI, selain sebagai para penggiat asosiasi ini mentransformasi menjadi lembaga profesional atau profesi, karena kegiatan ini bukanlah kegiatan jasa fasilitasi kegiatan semata tetapi juga media untuk pengembangan diri atau training bagi pengguna jasa, sampai dengan tahun 2020 AELI sudah berdiri di 18 Propinsi atau di sebut Dewan Pengurus Daerah (DPD) yang mewadahi komunikasi, kerjasama serta media peningkatan kapasitas anggotanya yang terdiri dari para penyedia jasa Outbound di Propinsi tersebut.

Tags:

0 thoughts on “SEJARAH OUTBOUND TRAINING INDONESIA

Leave a Reply

Your email address will not be published.

OFFICE

Graha Jatimulya kav. 24 Jln Saxophone Malang

 

HOTLINE :

Wasis          : 08123397093

Ayok Putra : 081244767477

Web site      : www.oasisoutboundmalang.com

Email           : oasisindonesia111@gmail.com

KATEGORI ARTIKEL

Butuh Bantuan ? Chat dengan Kami